Pages

Sunday, October 30, 2011

XPDC SEMERU HARI PERTAMA 16 OKTOBER 2011 PERSIAPAN KEBERANGKATAN XPDC SEMERU

Hari Pertama Persiapan Keberangkatan

Setelah lebih kurang 8 bulan perencanaan XPDC Gunung Sumeru akhirnya 18 orang “Gunungers” sepakat untuk memulai XPDC yang akan dimulai pada 17 Oktober 2011.

Usia rata rata team 45tahun dan ada beberapa orang yang berumur diatas 50 tahun dan aku termasuk kelompok ini.


Diluar komunitas kami banyak yang berkomentar kami terlalu tua untuk petualangan ini,anggapan tersebut tidak menyurutkan niatku,XPDC adalah melihat sesuatu yang baru dan belum pernah kita ketahui sebelumnya,bukankah hal ini sangat menarik.

Satu bulan sebelum keberangkatan kita intens berkomunikasi khususnya penentuan guide serta porter yang jadi team pendukung,hal ini sudah dilakukan jauh hari oleh Heri”Simanto” Iswanto sang organizer sehingga kami nantinya mendapatkan seorang Guide yang professional untuk penjelajahan alam.

Aku mulai mencek segala perlengkapan pribadi mulai dari back pack beserta isinya sampai pada ticket pesawat Jakarta Malang pulang pergi yang harus dipersiapkan jauh hari supaya dapat tiket promo.

     Menyadari factor umur,physic adalah hal utama yang perlu dilatih supaya tetap prima walaupun kegiatan pendakian gunung sudah sering kulakukan tanpa masaalah akan tetapi Gunung Sumeru yang akan didaki kali adalah beda karakter dengan gunung lainnya,baik cuaca,track yang dilalui,gas beracun dan kesulitan medan yang cukup berbahaya banyak menelan korban salah satunya adalah Mahasiswa UI Su hok gie dan beberapa pendaki lainnya yang insyallah akan ditulis dalam tulisan berikut ini …..tekad kita semua bisa menapakan kaki di Mahameru..We shall overcome…

     Setiap Senin,Rabu,Sabtu selama lebih kurang 2 jam aku melakukan latihan jalan dan jogging di hutan lindung Rumbai dan Minggu pagi bersepeda Gunung.Sejak pendakaian ke gunung Merapi Sumbar Maret 2011 dan gunung Masuray di Propinsi Jambi pada 2 May 2011 rasanya kondisi dan stamina belum sempurna pulih,pada pendakian yang agak terjal dengkulku masih terasa agak nyeri yang ngga hilang hilang,tapi keinginan untuk menapakan kaki di puncak mahameru hal ini tidak aku pedulikan,aku akan berusaha sebisanya dan pendakian Sumeru adalah record tersendiri bagiku yaitu menaiki 3 gunung dalam satu tahun

  Seminggu sebelum keberangkatan kami dberitahu untuk membuat surat keterangan sehat dari dokter,rasanya agak beda dengan kebiasaan kami mendaki di beberapa gunung lain yang tidak pernah mempersyaratkan hal semacam itu.

Ada diantara team yang harus berulang kali check ke dokter karena dicurigai ada kelainan jantung dll,mungkin dokter ngga berani keluarkan surat sehat kalau alasannya untuk perizinan naik gunung untuk para pendaki “uzur”…hehe, ada juga yang berkomentar seharusnya minta keterangan dukun juga biar ngga kesurupan jin di hutan….?? Masing masing kita berusaha dapatkan surat sehat dengan cara sendiri sendiri ada dengan system cloning dari punya teman yang asli…heheh…,Alhamdulillah istriku bertindak cepat untuk mendapatkannya,jadi surat sehat yang ku dapat asli sang istri…heheh.

     Ahad pagi 16 Oktober sehabis subuh aku menuju bandara SSK,satu ransel seberat 8kg,35liter isi penuh untuk pendakian siap untuk dibawa dan satu ransel kecil pakaian ganti yang akan ditinggal diposko di angkat menuju bandara.

Awal perjalanan dimulai menuju Mahameru,dipesawat Pelita air yang mengangkut kami dari Pekanbaru ke Jakarta bertemu pendaki lainnya yaitu Hernia,Torpedo,Paranormal,Sabun mira,Saka lawang dan long pant.
Suasana pagi dibandara SSK cerah secerah perasaan kami waktu itu karena akan meninggalkan segala rutinitas yang membosankan dan menuju sesuatu yang baru bersama pengalaman baru yang ditunggu selama delapan bulan.



Dipesawat aku duduk dibangku deretan agak belakang ,Jam 11.00 wib pesawat Pelita air meluncur menuju Jakarta,dalam penerbangan aku gunakan waktu untuk membaca buku petualangan “haji backpacker” kisahnya 2 orang mahasiswa yang berkeinginan naik haji dengan dana yang terbatas tapi mereka mempunyai semangat pantang menyerah dalam menghadapi tantangan dalam perjalanan memasuki kota suci Mekkah,cukup membuat aku terinspirasi untuk dilakukan sewaktu pension nanti.

hanya beberapa halaman yang terbaca tiba tiba pramugari memberi tahu bahwa pesawat dalam beberapa saat lagi akan mendarat di air port Halim perdana kesumah Jakarta. Jam 12.30 wib kami sudah landing di bandara,setelah semua bagasi diambil lalu,9 orang Aku,Torpedo,Hernia,Paranormal ,Kentut busuk,Saka lawang,Sabun Mera dan Long pant berkumpul dan mencarter 2 mobil APV untuk menuju ke Bandara Sukarno Hatta,terjadi tawar menawar yang akhirnya didapat dengan harga RP150,000.- satu mobil. 

Mungkin karena hari itu adalah libur kami dapati arus kendaraan jalan lancar,sopir yang membawa kami mahir bahasa Minang dan cukup ramah,setelah ngobrol panjang lebar ternyata sang sopir dari salah satu daerah diAceh yang penduduknya berbahasa minang,jadi urung untuk discount karena bukan orang kampong awak…

Kami sampai Bandara SuTa sekitar jam 14.00 setelah sempat salah antar ke terminal Garuda yang seharusnya ke terminal Garuda city link,suasana bandara memang khas,udara cukup panas,di koridor pada sibuk masing masing,ada yang mendrong dorong kopor dan ada juga yang clingak clinguk (calo kali ya..?? atau nyari makanan yang sesuai dengan selera dan kantong) jalan raya cukup padat dengan antrian taxi yang bongkar muat penumpang. Pesawat menuju Surabaya yang kami gunakan adalah5 orang dengan Garuda Citylink dan 4 orang dengan Batavia air ,kami menuju counter untuk check in dan diberitahu boarding pada jam 16.40 untuk Citylink dan Batavia kami mengetahui setelah itu bahwa ternyata Batavia delay sampai jam 17.00wib,menjelang boarding kami cari makan siang yang murah meriah di warung yang ada dekat parkiran mobil,rasanya cukup uenak untuk lidah tradisionalku,bersih dan ringan dikantong,sekali gus bisa bantu pedagang kecil…lumayan perut kenyang amal dapat…syaratnya ngga boleh ditawar dan tidak boleh mengeluh walaupun tempatnya ngga senyaman di gedung bandara. Menikmati apa yang nggak nyaman dan berdamai dengan keaadaan adalah suatu kenikmatan tersendiri bagi seorang musyafir.

Sewaktu masuk ke ruang tunggu keberangkatan,salah satu teman "Mak Itam" di tahan oleh petugas keamanan karena tedeteksi bawa logam,dan setelah diperiksa ternyata pisau lipat..kayaknya Mak Itam lupa kalau kita masih di kota dan belum masuk hutan.

Setelah boarding pesawat kami sempat tertunda hampir setengah jam menunggu antrian run way,ternyata bukan jalan mobil saja yang macet,jalan pesawatpun musti antri atau ikut ikutan macet kali ya...?

Jam 17.00 citylink take off menuju Juanda Surabaya,perasaan sedikit lega,...stress juga menunggu di pesawat apalagi AC nya kayak ngga berfungsi puanaaas...jam 18.30 kami sampai di Bandara Juanda Surabaya.

Kami masih asing dengan bandara Juanda,3 tahun yang lalu aku pernah transit disini untuk pergi ke Bima sewaktu XPDC Tambora.aku coba hubungi Hernia yang berangkat dengan Batavia air,ternyatatidak active belakangan diketahui penerbangannya juga ditunda sampai jam 17 lewat....??

Aku berhasil menghubungi Auful salah seorang anggota team dari Kalimantan yang sudah duluan sampai di Sawo jajar Malang  dan dari dia memberi tahu angkutan yang yang harus diambil..,kami ikuti petunjuknya yaitu keluar gedung belok kanan dan akan ditemui angkutan umum,biasanya harga ke sawo jajar sekitar RP75000/orang.

Tidak terlalu sulit untuk mendapatkan taxi,hanya saja kita harus sedikit sabar kalau ada pemaksaan secara halus untuk menggunakan taxi yang ditunjuk beberapa calo  ,saya bernegosiasi dengan  salah seorang pemilik taxi dan didapat harga yang wajar yaitu RP350,000 sampai sawo jajar.

"Banteng" begitulah panggilan supir taxi yang mengantar kami ke Malang,sesuai dengan tampilannya yang besar sangar kayak Banteng ternyata orang nya cukup ramah,Banteng berumur 50tahun cukup disegani di Bandara Juanda karena dia adalah seorang aktivis dari salah satu partai Politik,Banteng bercerita bahwa dia  hanya diperalat oleh politisi politisi Gombal karena setelah politisi menjadi pejabat pak Banteng tetap saja jadi sopir taxi,jadi sekarang ngga mau lagi ikut ikut politik,mending aku nyopir aja jadi ngga repot urusan ini itu....

Perut kami sudah nagih untuk segera diisi,kami berhenti di restoran "nasi Kapau" sebelum kota Pandaan yang ternyata pemiliknya orang Magek Bukittinggi yang satu kampung denganku,aku terkesan dengan Pak Juki yang sudah merantau ke beberapa kota diindonesia dan akhirnya sekarang terdampar di pinggir kota pandaan jawa timur anak anaknya empat orang menyebar disantero Jawa dan Ternate dan sekali setahun kumpul pulang kampung...Pak Juki adalah type perantau Minang yang ulet dan survive dimana pun berada..bravo pak Juki....



Perjalanan dilanjutkan ke Malang Sawo Jajar yang menrut pak Banteng"Sawo jajar adalah komplek perumahan yang terbesar se asia tenggara,Allahualam benar atau tidak,pak Banteng dapat referency dari mana..?,aku terkantuk kantuk mendengarnya tapi  Banteng malah makin semangat cerita,mungkin ini salah satu efek kopi yang diminum Banteng,lama lama bisa liar juga nih...
Setelah bertanya beberapa kali akhirnya kira kira jam 10.30 malam kami temukan rumah mas Data di Sawo Jajar JL,Danau Maninjau yang menjadi Posko kami untuk XPDC ini.



Beberapa teman yang dari Kalmantan dan Jakarta sudah ada yang istirahat dan kami baru nyape juga disuguhi makan,tapi sepertinya tidur lebih menarik bagi kami  daripada makan...uuugh capee deeh...

sambung besok lagi aaaagh..XPDC hari pertama dimulai besok pagi...tunggu ya...




Sunday, October 9, 2011

Welcome

Hai Semua

Asalamualaikum

ini adalah  awal dari perjalanan advanture saya. di mulai dengan blog ini yang tercatat lahir 09 October pukul  12 malam waktu Los Angles. Kebetulan anak  ku yang membuat account ini. Thanks for the good job Bayu...

selamat membaca.